22 Oktober 2010

Generasi muda, Generasi yang anarkis?

2 komentar
Tulisan ini akan dimuat di buletin dakwah islami AL QOLAMU terbitan UKM KALAM STTN-BATAN Yogyakarta

Beberapa hari lalu, tepatnya pada tanggal 20-10-2010 merupakan tahun pertama pemerintahan SBY –Boediyono berdiri. Di hari ulang tahunnya yang pertama, bukannya sebuah kado istimewa ataupun kue ulang tahun yang diperoleh. Melainkan serangkaian aksi demonstrasi mahasiswa di sejumlah daerah meliputi, Jakarta, Bandung, Solo, Makasar bahkan di kota pendidikan Yogyakarta. Aksi yang dilakukan mahasiswa sepeti ini memang bukanlah hal aneh jika dijumpai di Negara kita, yang menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi. Hal ini menjadi sangat penting, sebab Indonesia sebagai Negara berkembang tidak akan pernah maju tanpa adanya masukan, kritik dan saran dari rakyatnya. Namun jika proses demonstrasi itu disisipi dengan sikap yang anarkis, tentu saja akan merusak makna dari demokrasi itu sendiri.


Demonstrasiyang anarkis

Berkaca dari sejarah, kebanyakan demonstarasi selalu di motori oleh kaum pemuda. Mahasiswa sebagai generasi muda sudah sepantasnya memiliki semangat pembaharu, berpikir kritis dan bersikap peka serta aktif terhadap berbagai permasalahan yang terjadi di sekitarnya. Akan tetapi, bukan berarti dengan semangat yang membara kita bisa seenaknya bertindak anarkis. Dari beberapa kota yang menggelar aksi demonstrasi beberapa hari lalu, tercatat Jakarta dan Makasar sebagai kota yang paling rusuh. Mahasiswa di kedua kota itu bentrok dengan aparat keamanan. Tidak hanya itu, mereka juga merusak fasilitas umum dan kendaraan“berplat merah”. Islam sebagai agama yang cinta kedamaian tentunya tidak menghendaki hal itu terjadi. Bahkan kita diajarkan untuk selalu menjaga / memperbaiki hubungan antar sesama. Allah SWT berfirman :


Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.
(Q.S Al Hujuraat :49)

Mahasiswa sebagai golongan terpelajar tentu sudah seharusnya paham, etika untuk menyampaikan keluh-kesahnya. Di Indonesia, sebenarnya telah banyak media-media penyalur aspirasi masyarakat. Sebut saja media masa, LSM, bahkan lembaga formal seperi DPR yang tersebar di seluruh daerah. Jika memang berniat, bukanlah hal yang mustahil untuk mengirimkan tulisan aspirasi kita ke media masa, ataupun membuka forum-forum diskusi dan dialog bersama LSM serta anggota dewan. Islam mengajarkan kepada kita untuk selalu mengedepankan hasil “syuro” atau musyawarah dalam penyelesaian masalah keduniaan.

Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka; dan mereka menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka. (Q.S Asy Syuura:38)

Disadari atau tidak, sikap kedewasaan memang sangat perlu ditanamkan di dalam hati generasi muda. Tentuya tanpa megabaikan sikap kritis dan semangat pembaharu yang telah tumbuh sebelumnya. Lalu, bagaimanakah kondisi kehidupan pemuda di kampus kita ? Memang selama ini belum pernah di temukan siap anarkis yang ditujukan kepada pihak kampus dalam penyampaian aspirasinya. Namun, bukan berarti mahasiswa STTN-BATAN telah dewasa dan selalu mengedepankan musyawarah dalam menyampaikan keluh kesahnya. Padahal sebenarnya banyak permasalahan dilingkungan kita yang masih perlu dibahas. Salah satunya adalah dinding langit-langit yang selalu meneteskan air saat kuliah berlangsung. Sikap peka, kritis dan keaktifanlah yang mungkin belum tertanam di hati teman-teman. Wallahu alam. (astro)

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter Digg Technorati Reddit
Baca Selengkapnya....

17 Oktober 2010

Bahaya: Mandi Setelah Begadang

7 komentar
Tepat seminggu lalu, kampus saya mengadakan malam keakraban (makrab) untuk mahasiswa baru angkatan 2010. Acara makarab ini merupakan serangkaian acara Pekan Orientasi Study Terpadu (POSTER) 2010. Kebetulan saya juga ikut karena bertugas sebagai sie acara. Makrab itu sendiri di lakukan di daerah bekas gunung api purba Nglanggeran Patuk Gunungkidul. Secara umum acaranya cukup ramai, walaupun tidak semua mahasiswa baru mengikutinya. Tetapi masih ada hal yang mengganjal di hati saya. Saat itu panitia dan peserta makrab hanya di beri waktu beberapa jam untuk istirahat malam, di karenakan padatnya kegiatan seperti pentas seni api unggun di malam harinya dan jurit malam di pagi harinya (sekitar jam 1 an). Alhasil beberapa panitia (termasuk saya) dan peserta begadang tidak tidur semalam suntuk. Kemudian di saat pagi sebelum sarapan kami mandi. Padahal suhu air di daerah situ cukup dingin. Nah yang menjadi pertanyaan sekarang, bolehkah kita mandi setelah semalaman begadang tidak tidur. Saya pernah mendengar memang kita disarankan untuk tidak mandi setelahbegadang semalaman,entah apa alasannya.

Setelah searching, akhirnya saya tahu jawabammya.

Suasana MAKRAB POSTER 2010 : Berpose di atas gunung.

Bahaya Sehabis Begadang Langsung Mandi. Begadang memang gak baik buat kesehatan, membuat tubuh lemas dan gak fit, bahkan bisa sakit. Lalu bagaimana kalo habis begadang langsung mandi, apakah ada dampak buruknya?

Bahaya Sehabis Begadang Langsung Mandi Terkena Paru-Paru Basah dan Angin Duduk
Hal ini kejadian sama saya sendiri, habis begadang di depan komputer ternyata gak bisa tidur sampe sore. Nah, karna gak bisa tidur dan waktunya sholat ashar, saya pengen mandi aja, tapi saya ragu, apakah ada dampak buruk dan berbahaya buat badan.
Saya coba googling dan menemukan artikel dengan judul “Mandi Sehabis Begadang”. Setelah saya baca beberapa komentar, ternyata kebanyakan “tidak menyarankan” kalo sehabis begadang langsung mandi, karna bisa berpengaruh pada kesehatan tubuh bahkan bisa terjadi kematian.

Berikut beberapa komentar dari teman tentang bahaya mandi sehabis begadang :

Mandi sehabis begadang sebenernya gak knp-2, tapi jangan sampe membasahi kepala karena akan “mengakibatkan pusing yang melanda”. Sebaiknya kalo sehabis begadang tidur sekitar 5 menit. Walau faktanya kalo abis begadang mana bisa tidur cuma 5 menit, niatnya 5 menit bablasnya 8 jam. Jadi harus tidur dulu. Itu si setau ane, tak tau yang lain.

Kalo bisa jangan langsung mandi, istirahat dulu sampe suhu tubuh kembali normal dan otot kembali rileks. Efeknya bisa kena “masuk angin stadium 5″..

Kalo bisa jangan, tapi kalo terpaksa mandi pun harus memakai Air Hangat..

Temen Ane kejadian soalnya.. Habis Begadang Terus Mandi.. Kena Masuk Angin (Angin Duduk kalau kata orang orang mah)..
Almarhum nggak lama kemudian :’(

Pengalaman kaka kelas gw, dia cewe masih muda umur sekitar 27-28. Sorenya sehat, ga ada tanda-2 mau knp-2.. trus malemnya begadang sampe pagi.. Habis itu katanya mandi ato gimana gitu..
Trus paginya langsung koid.. mana ninggalin anak masih 2 bln.. kasian banget yah..
Kalo pengalaman ane sih..

Kalo abis begadang emang sebaiknya gak boleh mandi, karena lebih mudah masuk angin..
Nah, kalo misalnya kamu abis mandi masuk angin terus tidur, takutnya kena yang namanya angin duduk (ini istilah ane juga gak ngerti) yang katanya bisa bikin orang koit gitu..

Percaya gak percaya sih, tapi ane cari aman aja dah, gak mandi abis begadang.. mending langsung tidur..

Disarankan jangan gan, bahaya banget itu. apalagi abis mandi pasti ntar ngantuk..
Temen bokap ane pernah kena angin duduk gara-2 begadang trus mandi. orangnya udah ngga ada sekarang..
Mati sih ngga kali yaa . . .
Cuma gampang kena penmyakit . . .
biasanya badan langsung pegel-2, rematik, masuk angin dll . . .
gue pernah ngalamin.. abis begadang, kaga tidur dulu tapi langsung mandi ..
ga sampe setengah jam abis mandi, badan gue pegel banget kaya orang salah urat ..
Tulang punggung belakang kaku banget, badan susah digerakin sampe sore bahkan malem gak ilang2 sakit/pegel nya..
Akhirnya gue minta diurut untuk ng’bener’in tulang yang sakit2 itu . . .
Ane pernah nyoba pas jaman-2nya KKN. Begadang di paksa padahal badan dan minta tidur, trus malah ane paksa mandi.
Dan akhirnya selese mandi, trus sholat subuh, badan ane serasa gempa gan… Kepala pusing gak karuan… berdiri goyang2… badan gemeteran…

gak bagus dah mandi abis begadang..
Tapi kalo badannya masih fit / trus gak berasa aneh-2, boleh-2 aja..
Tapi gw juga pernah denger kejadian mati gara2 mandi setelah beres begadang..
Jadi ceritanya, ada anak seni rupa ITB yang ngerjain tugas akhir sambil begadang, pas besoknya mau presentasi sidang akhir dia pulang + mandi dulu.
Taunya mati deh, bener2 yang namanya “TUGAS AKHIR”..

Ini jawaban yang paling waras, tentang Bahaya Sehabis Begadang Langsung Mandi. Langsung baca dah :
Kalo penjelasan secara logis sederhananya adalah seperti ini :
Tubuh kamu yg begadang itu sebenarnya melakukan banyak aktivitas yg seharusnya pada waktu itu harus segera di istirahatkan.
Karena banyak aktivitas yg terjadi di dalam tubuh kita, tanpa kita sadari terjadi pemanasan dari dalam tubuh kita.
Nah, bayangin aja kalo dari suhu tubuh yg panas tiba2 disiram dengan air di pagi hari yg suhunya jauh lebih dingin ketimbang suhu tubuh kamu, apa yg akan terjadi ??
yups, benar … Penurunan suhu tubuh yg sangat drastis dan spontan. Sedangkan tubuh kita tidak dirancang untuk itu.
Kejadian itu mempunyai logis yg sama halnya dengan “terjun dari ketinggian yg menggunakan parasut” dan “terjun tanpa menggunakan parasut” .
Bisa membayangkan apa akibatnya ?? sangat jauh berbeda bukan ??
Ternyata bahaya juga mandi setelah begadang, selain bisa bikin badan lemes, pegel-2, kepala pusing, batuk-batuk, terkena paru-paru basah, bahkan yang lebih parah dan fatal bisa terkena angin duduk yang menyebabkan kematian.
Setelah saya tau ternyata serem juga yah kalo sehabis begadang langsung mandi. Jadi mesti tidur dulu dah,dari pada kena masuk angin stadium 5. Intinya sangat dilarang untuk tidak langsung mandi disaat setelah begadang.. Berbahaya…!!!


sumber http://capedeh.com/bahaya-sehabis-begadang-langsung-mandi/tips/

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter Digg Technorati Reddit
Baca Selengkapnya....

16 Oktober 2010

Jalan-jalan ke MALIOBORO

2 komentar
Perasaan udah lama gak ngupdate blog ini. Serangkaian kegiatan kampus yang menyibukkan saya ditambah lagi dengan tugas-tugas di awal perkuliahan merupakan salah satu penyebabnya.

Pengunjung blogku yang terhormat, kemarin saya sempatkan diri ke malioboro. Mungkin kawasan tersebut sudah tidak asing lagi di telinga anda. Malioboro memang lama terkenal sebagai pusat perbelanjaan atau istilah kerennya shoping center. Harga barang-barang yang di jualnya pun cukup berfariasi, dan yang paling penting bisa ditawar juga loh. Jadi cocok banget dengan kantong mahasiswa.

Maksud hati ingin jalan-jalan melepas rasa penat dan membeli hadiah buat kakakku yang hari ini berulang tahun, eh malah tak sempatkan untuk mengambil beberapa foto yang cukup menarik berikut ini :


Belum lengkap rasanya kalo belum berbelanja di malioboro. Berbagai macam souvenir, baju, tas dan sebagainya ada di sini. Satu saran saya pandai-pandailah menawar! Karena dengan menawarnya anda dapat memperoleh potongan 50% sampai 70 %.


Orang cacat yang mencoba peruntungannya mengemis di Malioboro. (beliau kayaknya belum tidur semalaman tuh! hehehe)


Batik asli buatan mbak jogja. Batik yang dibuat secara manual ini harganya lumayan mahal loh....


Pelukis Jalanan. Foto anda juga dapat di lukis loh. Ada yang mau di lukis???


Salah satu yang kusuka dari kota Jogja, PEMDA mencanangkan progam untuk bersepeda ria. Jadi polusi dapat diminimalisirkan, di Malioboro sendiri ada dua jalur, yang satu untuk kendaraan bermotor, satunya lagi khusus untuk sepeda, becak dan sebagainya.


Di ujung selatan malioboro, tepatnya di kawasan 0 Km, ada salah satu bangunan bersejarah "istana negara" yang berhadapan langsung dengan benteng Belanda. Sayang bentengnya aku gak sempat foto.


Picture of the day kali ini, "Becak yang melanggar Rambu Lalu-lintas". Kalo udah gini, apakah pak polisi berani menangkap para abang becak???

Bagikan ke :

Facebook Google+ Twitter Digg Technorati Reddit
Baca Selengkapnya....